Advertisement

TRY: Mandi Darah – Nordea Markets

Ditulis oleh Newswriter3 pada 10 August 2018 17:00


Forexindo -

TRY berada dalam krisis mata uang penuh karena jumlah cerita negatif meningkat, menurut analis di Nordea Markets.



Kutipan Utama



"Lira Turki jatuh bebas di tengah cerita dari Financial Times pagi ini bahwa ECB prihatin tentang eksposur bank-bank Eropa terhadap Turki (artikel itu menyebutkan secara eksplisit BBVA, Unicredit dan BNP Paribas). Lira, yang pada saat penulisan diperdagangkan sekitar 6,00 terhadap USD (lebih dari 30% YTD, EUR/TRY 6,85), terlihat rusak dan telah meningkatkan risiko penularan di pasar EM dan menyebabkan arus safe haven (UST, Bunds dan EUR/USD turun)."



Cerita dari Financial Times menambah sejumlah kisah negatif tentang TRY akhir-akhir ini. Rangkaian berita negatif baru dimulai ketika bank sentral memutuskan untuk tidak menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan moneter 24 Juli - kekecewaan besar karena TRY yang lemah meningkatkan inflasi, yang pada gilirannya melemahkan Lira dan menciptakan lingkaran setan.”



"Reaksi pasar telah kuat sebagian karena keputusan bank sentral mungkin dipengaruhi oleh Presiden Erdogan dan independensi bank sentral Turki dipertanyakan."



"Selain itu, ketegangan diplomatik antara AS dan Turki meningkat ketika Turki menolak membebaskan pendeta Amerika, Andrew Brunson, yang diklaim oleh Erdogan sebagai bagian dari upaya kudeta yang gagal pada 2016. Akibatnya, AS telah menjatuhkan sanksi pada Menteri Dalam Negeri dan Menteri Kehakiman Turki dengan kemungkinan sanksi lebih lanjut terhadap negara tersebut."



Pasar sekarang takut bahwa sanksi bisa dikenakan pada bank Turki. Namun, kami tidak menganggap ini sebagai hasil yang mungkin karena AS tidak menjatuhkan sanksi pada utang negara Rusia kemarin.”



"Dalam kasus apapun, sanksi pada sektor perbankan Turki akan menjadi bencana besar karena Turki bergantung pada arus masuk modal untuk membiayai defisit neraca berjalannya yang tinggi."



“Hanya sebagian kecil dari defisit kronis telah dibiayai melalui investasi langsung asing sementara mayoritas pembiayaan telah datang ke negara dalam format yang lebih spekulatif. Dalam kasus krisis, ini biasanya menyiratkan banyak volatilitas dan arus keluar modal cepat.”



Selanjutnya, bagian yang cukup besar dari pendanaan eksternal adalah utang jangka pendek. Ini berarti bahwa kebutuhan pembiayaan kembali menyebabkan tantangan bagi Turki segera dalam lingkungan mata uang yang lemah dan sanksi bahkan lebih dapat memperburuk situasi.”



“Secara keseluruhan, alat-alat bank sentral untuk campur tangan ke pasar mata uang terbatas karena ukuran kecil dari cadangan fx dibandingkan dengan kewajiban. IMF memperingatkan tentang tingkat cadangan relatif yang sudah rendah musim semi lalu dan cadangan terus menurun sejak saat itu.”




Source: #20188TRY-Mandi-Darah-Nordea-Markets
comments powered by Disqus

Tentang Forexindo

Forexindo.com adalah Portal dan forum komunitas trader forex Indonesia. Menyediakan signal gratis, berita dan analisa harian, diskusi berbagai strategi, robot trading/expert advisor, analisa teknikal, analisa fundamental

RISK WARNING : Forex is risky.

Copyright 2005-2018 Forexindo.com